Konfigurasi Elektron Menurut Aturan Hund Beserta Contohnya

Aturan Hund - Konfigurasi elektron menurut Aturan Hund sangat berkaitan dengan Konfigurasi elektron menurut aturan prinsip Aufbau. Pada prinsip Aufbau, telah dibahas bahwa elektron akan mengisi orbital energi terendah pertama, dan kemudian naik ke orbital energi yang lebih tinggi hanya setelah orbital energi yang lebih rendah penuh.

Jika dipikir dengan hati-hati, maka masih ada masalah di sana. Tentu saja, orbital 1s harus diisi sebelum orbital 2s, karena orbital 1s memiliki nilai yang lebih rendah dari n, dan dengan demikian mempunyai energi yang lebih rendah. Bagaimana dengan tiga orbital 2p yang berbeda? Untuk menjawab pertanyaan ini, kita perlu beralih ke Aturan Hund.

Untuk menyatakan distribusi elektron-elektron pada orbital-orbital dalam suatu subkulit, konfigurasi elektron dapat dituliskan dalam bentuk diagram orbital. Suatu orbital dilambangkan dengan strip, sedangkan dua elektron yang menghuni satu orbital dilambangkan dengan dua anak panah yang berlawanan arah. Jika orbital hanya mengandung satu elektron, anak panah dituliskan mengarah ke atas.

Dalam Aturan Hund, dikemukakan oleh Friedrich Hund (1894 – 1968) pada tahun 1930, disebutkan bahwa elektron-elektron dalam orbital-orbital suatu subkulit cenderung untuk tidak berpasangan. Elektron-elektron baru berpasangan apabila pada subkulit itu sudah tidak ada lagi orbital kosong.
Aturan Hund
Aturan Hund

Aturan Penentuan Konfigurasi elektron menurut Aturan Hund

  1. Setiap orbital di subtingkat diisi elektron tunggal sebelum orbital diisi pasangan elektron.
  2. Semua elektron tunggal yang mengisi orbital akan mempunyai  spin yang sama.

Ketika menetapkan elektron dalam orbital, setiap elektron pertama akan mengisi semua orbital dengan energi yang sama (juga disebut sebagai degenerat) sebelum berpasangan dengan elektron lain dalam  orbital setengah penuh. Atom pada keadaan dasar (ground state) cenderung memiliki banyak elektron yang tidak berpasangan.

Penulisan menurut Aturan Hund

Diketahui bahwa elektron-elektron dalam orbital-orbital suatu subkulit cenderung untuk tidak berpasangan. Untuk menyatakan distribusi elektron-elektron pada orbital-orbital dalam suatu subkulit, konfigurasi elektron dituliskan dalam bentuk diagram orbital.

Orbital di gambarkan dalam bentuk kotak, sedangkan elektron yg menghuni orbital di gambarkan dengan bentuk dua anak panah yang berlawanan arah. Jika orbital hanya mengandung satu elektron, maka anak panah yang ditulis mengarah ke atas.

Dalam menerapkan aturan hund, maka kita harus menuliskan arah panah ke atas terlebih dahulu pada semua kotak, baru kemudian diikuti dengan arah panah ke bawah jika masih terdapat elektron sisanya.
Lihat juga:

Contoh penggunaan Aturan Hund

Aturan Hund

Demikian penjelasan materi kimia pada kesempatan kali ini mengenai Aturan Hund terhadap penentuan konfigurasi elektron, dan semoga bermanfaat. - Rumus Kimia

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter